Sabtu, 18 Juni 2011

Surat Cinta untuk sahabat :) (happy Milad)

Bismillahirrahmanirrahim.

Sebelumnya, ketika anda merasa sedang malas membaca, saya sarankan agar anda segera mencetak tulisan ini, karena tulisan ini terbilang cukup panjang. Terimakassih.

Assalamu’alaykum Warahmatullahi Wabarakatuh
Dear my bestfriend ever,

Apa kabar fatma rizky azzizah? Masih kayak dulu kah? Nyebelin, suka maska, marah-marah, bentak-bentak, teriak-teriak, nyuruh-nyuruh, tapi kelembutannya mulai terpancar ketika menghadapi para curcoler sekaligus menjadi psikiater buat mereka.
Masih kayak dulu kah, suka makan sambil baca buku?
Masih kayak dulu kah, (sok) stylish dan ngga mau jilbabnya kusut sampe bela-belain ke asrama pas istirahat cuma buat nyetrika jilbab?
Masih kayak dulu kah, tidur suka melungker meluk guling sama maksa dimainin rambutnya?
Masih kayak dulu kah, suka ngekspresiin perasaan pake lagu? Kalo lagi berbunga-bunga nyanyi lagu hepi. Kalo lagi sebel, langsung kasih sindiran pake lagu. Kalo lagi sedih, keluar deh lagu mellownya.
Aku masih inget fat. Caramu ketawa yang ngelihatin gigi gingsulmu (banyak orang bilang kamu cantik :D). Caramu nangis yang buat aku pengen ketawa(nyampe kamu pernah marah gara-gara aku nahan senyum pas kamu lagi nangis), lucu, beneran lucu fat. Tapi kalo aku inget bahwa nangis itu ekspresi kesedihan, aku ga jadi pengen ketawa kook. Ekspresi mukamu pas lagi marah yang ‘weww!’. Hehe. Sekaligus ekspresimu kalo maksa orang sambil kasih tampang mupeng. Dan segala ekspresi wajahnya fatma yang masih terekam di otaknya datud.

Inget ga, gimana cerita pertama kali kita kenal? Waktu kita awal masuk asrama sembilan, aku liat kamu kejar-kejaran sama temen-temen. Terus aku ikutan. Waktu itu aku manggil kamu ‘fatimah’ tapi kamu ngoreksi, ‘namaku fatma’. Eaa, malu deh aku#oke. Ini akibat sifat SKSD ku.
 Semester dua kelas tujuh di asrama tujuh. Waktu itu aku pisah asrama sama temen-temen sekamarku. Yang aku ngerasa lumayan deket cuma fatma. Jadi kalo di asrama aku sering bareng fatma. Terus ada cerita tentang si Nuha, Ufi, sama Ima. Haha, bagian ini sampe ini aja. Merinding kalo mau diceritain lagi(dasar anak SMP!) :D
Di asrama tujuh kita sering banget berantem. Ada masalah apa, kamu marah. Tapi emang akunya yang nyebelin dan suka nyolot, jadi ngga salah kalo kamu sering marah. Walaupun Fatma kesannya benci banget sama datud, tapi datud percaya kok kalo fatma itu sayang sekali sama datud(ihiiir :p).
Inget BUCUR ga? BUku CURhat kita yang pertama kali terbit disaat kita sedang berantem. Dan akhirnya bucur ini jadi best seller (tanpa obngkos) dikalangan couple-couple(bahasa couple agak ndak enak) lainnya. Amira sama Afnur. Nuha sama Kodir(atau nuha sama ufi ya?), Fatul sama Shofi, terus siapa lagi ya? Lupa. Fatma masih nyimpen bucurnya ngga? Aku masih nyimpen 2 bucur yang jadi joke buat aku kalo lagi kangen. Fatma suka sebel kalo datud curhat ke fatma lewat lisan. Soalnya datud suka ngga jelas kalo ngomong. Jadi, yaa bucur ini sangat membantu datud. 
“ini adalah sebuah kisah antara rumput, embun, hujan dan kelopak. Embun dan rumput telah bersahabat. Tidak begitu erat. Tapi embun dan rumput menyadari bahwa mereka saling membutuhkan. Rumput mencintai hujan. Ya, embun tahu, dan selalu mendukung rumput. Rumput kira semua akan berjalan bahagia saja. Dengan memiliki embun dan juga hujan. Tapi tidak, ia salah, sampai kelopak datang.
Embunpun telah banyak mencintai. Ia telah mencintai angin, mencintai tanah, mencintai daun. Rumputpun selalu, selalu mendukung embun. Walau cinta embun tak pernah sampai.
Suatu ketika, kelopak datang diantara embun dan rumput. Rumput menyadari embun yang mudah jatuh cinta akan menjadikan kelopak sebagai pilihan hatinya. Semua dugaan rumput benar, karena ia terlalu, terlalu mengenal embun.
Semua berjalan baik. Kelopak menerima persembahan cinta dari embun. Rumput senang, amat-amat senang. Sahabatnya telah menemukan pilihan hatinya. Walau rumput merasa ragu akan kesungguhan kelopak kepada embun.
Hingga kini rumput sadari. Saat embun telah pergi dengan kelopak. Ia sangat kehilangan embun di hari-harinya. Embun memang masih ada di sisi rumput. Tapi rumput tidak merasa puas. Karena hati embun tidak menuju ke arahnya.
Rumput mencintai hujan. Tapi hujan selalu egois pada rumput. Membuat rumput semakin merasa kesepian. Sekarang tanpa embun maupun hujan, rumput termenung. Ia tidak bisa memastikan, apakah ia berpaling kepada embun, sahabatnya. Namun yang ia tahu hanya, ia tidak suka dengan kehadiran kelopak, dan ia juga tidak ingin menyakiti hujan yang seringkali membuatnya terluka. 
Rumput mencintai hujan, namun merasa tidak nyaman atas kehilangan embun. Rumput tidak tahu arah perasaannya. Dan ia tidak ingin tahu. Kenapa? Karena rumput takut pada kenyataan yang akan terjadi” ini cerpenmu, fat. Cerpen yang masih ada di bucur terakhir. Hihi, kalo dibaca lagi jadi pengen ketawa. Mungkin kalo besok-besok aku punya bucur baru, rasanya bakal beda kali ya sama bucur pertama. 
Dua peri cantik. Yuhuu.. bener seh cantik. Tapi kamunya aja yang cantik. Aku engga. Dua orang konyol yang iseng banget, diam-diam kasih puisinya kahlil gibran ke temen-temen yang lagi bermasalah soal cinta(Kayak yang kasih puisi udah sukses aja dalam urusan cinta-cintaan). Ngebuat anak seasrama penasaran siapa dua peri cantik itu. Terus kamu tak tinggal operasi usus buntu dan kamu yang urus temen-temen.
                Masih inget mbak fathim kan? Di bucur pertama kita, kamu banyak cerita tentang mbak fathim. Mbak kesayanganmu. Gimana kabarmu sama dia fat? Masih kontak-kontakan kah?
                Terus cerita pas pertama kali fatma jatuh cinta#ini boleh diposting ndak? Boleh aja deh. Namanya ‘tuuuuut’. Ngga nyampe satu taun bibitnya tumbuh, si do’i udah keburu lulus. Histeris deh si fatma. 
                Pas ultah pertamanya fatma di asrama. Bangun tidur aku langsung lari ke kamarnya fatma. Naik ke kasurmu trus bangunin kamu, waktu itu rebutan sama azmi yang nongolin kepalanya dari kamar dua buat cepet-cepetan ngomong, “met ultah”. Haha. Tapi tetep aja aku yang menang. Yes!
Pagi itu temen-temen uda pada kasih kado ke kamu. Kamu nagih kado dari aku. Aku bohong, aku bilang kalo aku ga punya kado buat kamu. Kamu ngga percaya. Trus kamu nyari-nyari kadonya. Aku seh ngebiarin aja. Soalnya aku mikir kamu ngga bakal nemuin kadonya. Kamu ngga nemuin, terus kamu ngambek. Pas mau berangkat sekolah, aku ngecek koperku di gudang, tempat aku nyimpen kado buat kamu. Kadonya raib! Aku bingung sendiri. Dan ternyata bener dugaanku. Kadonya udah kamu ambil. Annoying, orang mau ngerjain malah dikerjain.
Sorenya kamu ngga mau pergi-pergi dari asrama. Takut dikerjain. Tapi kamu diajak siapaa gitu buat ke Pamella(kalo ngga salah). Trus aku sama temen-temen bikin racikan bumbu-bumbu sedep buat ngerjain kamu. Bahan dasarnya madu kadaluwarsa punya si boneng. Lupa racikannya apa aja. Yang jelas ada moltonya juga. Waktu kamu datang dari Pamella, kamu langsung kena siram sama racikan itu. Dilanjutin adegan kejar-kejaran. Terus kamu peluk aku (ciyee). Tapi pelukan yang ngga menguntungkan, bajuku ikutan kotor.
                Fatma pernah kena virus Flafus, mata ikan. Fatma parno banget. Fatma takut orang tuanya tau, trus dimarahin. Pas ibunya fatma telpon, fatma bilang kalo fatma kena mata ikan, sambil kasih kalimat selembut-lembutnya. Ternyata fatma ngga di marahin sama ibunya fatma. Trus penutupan telpon, fatma bilang “i love you, bu”. Co cweet cekali. Habis operasi, kaki fatma ngga boleh dikenain air. Kemana-mana fatma pake kresek di kakinya. Si datud yang suka hiper, sering injek kakinya fatma. Trus datud dimarahin :D
                Awal kenaikan kelas delapan, fatma masih sering berantem sama datud, tapi ngga separah dulu.  Pernah datud dibenci sama separuh anak asrama(penghuni atas) karena sesuatu. Tapi fatma yang cantik dan baik hati berperan besar sama datud sebagai penghiburku#terharu.
                Dikelas delapan, awal aku duduk sebangku sama fatma. Aku masih inget tempat keramat kita. Bangku pojok deket pintu, ke dua dari belakang. Kita bikin perjanjian tidak tertulis. Hari ini aku yang berangkat duluan (buat dapetin tempat itu), besoknya giliran fatma, begitu seterusnya. Tapi emang dasarnya aku yang lelet, jadi pas giliranku mboking tempat itu, sering kerebut sama orang lain.

                Ngomong-ngomong soal lelet, aku tau kalo aku memang lelet banget. Apalagi kalo jalan. waktu kita jalan bareng, sering aku ketinggalan jauh di belakangnya fatma(kamu juga seh, jalannya ngebut). Terus temen-temen mesti nanya, “lagi marahan po?”

                Ultah keduanya fatma di asrama, malem-malem aku nulis “happy birthday” banyak di lembaran kertas. Sama nulis gitu juga di kertas karton, kalo yang yang di karton, aku nulisnya make cat merah sisanya kodir bikin apaa gitu(ga modal!). Aku naruh tulisan-tulisan happy birthday di barang-barangmu. Di rak buku, tas, dipan, lemari, kotak pensil, dan sekitarnya. Terus depan lemarimu aku tempeli kertas karton itu. Teror “happy birthday”. Ngga banyak ingat. Aku juga lupa, waktu itu aku kasih hadiah apa ngga seh ke kamu?

                Pas fatma pertama kali ketahuan mbawa hp ke asrama. Waktu itu kamu sama aku ngobrol-ngobrol di beranda atas. Tiba-tiba Ustadzah Hury dateng. Kamu cepet-cepet nyembunyiin hp mu ke bawah kakiku trus ada bunyi “ ctook”, yang mbuat Ustadzah Hury nanya, “itu apa mbak?”

                Fatma sering ke warnet(sebelum ada modem di rumahnya). Sering fatma ngajakin aku. Kadang-kadang aku nolak, trus kamu marah. Kadang-ngadang juga aku mau, walaupun Cuma sekedar nemenin (yang extremely ngebetein banget). Aku ngga suka ke warnet gara-gara pandangan negative ku tentang dunia warnet dengan berbagai kasus disana, sekaligus bayarnya yang mahal, 4500/jam (di deket rumahku aja cuma 2500-3000/jam). Aku Cuma mau ke warnet pas ada tugas. Ngga pernah utak-atik jejaring sosial. Waktu itu aku ngga punya Friendster, kamu bilang aku “katrok”, akhirnya si boneng buatin aku FS (yang ga pernah tak buka). Trus jamannya FB. Aku juga ngga mau mbuat. Akhirnya kamu yang buatin aku FB. Aku ngga mau, tapi kamu ngancem aku apa gitu yang akhirnya aku nge-iya-in. Dan sekali lagi, kamu sering bilang aku, “katrok”. Okelah, itu pandanganmu.

                Terus, TB. Kamu juga suka nongkrongin TB. Sebelum TB di pindah, tempatnya deket dari asrama. Tapi pas kelas 8 akhir (kalo ngga salah), TB pindah ke tempat yang jauh dari asrama, yang deket sama penjual rujak eskrim. Kamu, Zahra, sama Wavi sering kesana. Aku inget banget sama ongkos TB. Sekali dateng Cuma perlu bayar 500, bisa baca sepuasnya.

               Oiya, foto yang di atas itu aku ambil dari albumnya Alya. Inget ngga, gimana sejarahnya tulisan itu? waktu itu fatma nyoretin muka datud make spidol papan tulis pas datud tidur dikelas. aku ngambek. trus fatma nulis itu. di balik  kertas itu, ada tulisannya fatma yang kayak gini : "Fatma buat datud kesel, coz cored2 muka datud. tp maksud fatma bae'. biar datud tambah manis. cz datd kan ngga punya tahi lalat. biar manis, mukanya harus dikasih spidol. pura2nya tahi lalat =] i'm smart =] ". Yang awalnya aku kesel banget, habis baca itu aku jadi ngga kesel. tp aku masih nunjukin muka kesel ke fatma. enak aja ngerjain aku. aku juga bisa marah, batinku.

                Di kelas sembilan. Masa-masa ‘hibernasi’ kita. Kita mulai disibukin sama latihan soal. Aku paling inget waktu aku lagi belajar, kamu masuk ke kamarku. Trus ngajak aku ngobrol (ngganggu aku secara ngga langsung, biar aku ngga belajar). Trus ‘nyulik’ aku ke kamarmu (sampe ngebuat kodir ngomel-ngomel gara-gara dia tidur dibawah sendirian :D). Ternyata dikamarmu, kamu malah belajar. How annoying you are!

                Sejak kelas sembilan ini, setiap minggu kamu pulang. Kamu juga sering ngajak aku ke rumahmu. Aku jadi lumayan deket sama keluargamu. Aku inget pas kamu sekeluarga ngajak aku ke alun-alun, trus pas di traktir Ibumu waktu ultah, makan bakso deket rumahmu+ke pasar yang waktu itu kamu nawarin aku pisang emas tapi aku nolak (padahal sebenernya mau banget!), pas ke pamella 7, waktu kita jalan-jalan naek motor, trus pas kamu ajak outbond yang waktu itu aku dipinjemi sandal-sepatunya ibumu. Huft, (keluarga) kamu baik banget.

Walaupun ada di rumahmu, jadwal berantem kita ngga bisa berhenti. Ada aja masalah(ngga penting) yang mbuat kita berantem. Mulai dari rebutan guling, trus karena aku penasaran banget sama sms-smsmu tp ngga dibolehin baca sama kamu, sampe kamu (lagi-lagi) ngga ngebolehin aku belajar handoutnya ustad fay, padahal belajar apa engga nilai IPS dulu ku ngga pernah lebih dari 70, eh, pernah ding, satu kali, pas kita habis mbuat hand out baru pake “SmartArt”-nya MS Word yang kebetulan waktu itu materinya tentang sosiologi, jadi ngga sesusah sejarah (habis ngebuat handout, kita foto-foto pake lepi yang diedit pake situs yang direkomendasiin sama Ibumu).

                Aku juga inget pas kita masak (masak apa ya? Lupa). Dibantuin mbak Hesty (gimana kabarnya mbak Hesty? Aku kangen :D). Pas lagi motong bawang putih sama bawang daun, mbak Hesty ketawa ngelihat caraku. Okeh, aku tau, aku ngga jago masak.

                Waktu ada do’a bersama orang tua, di hotel deket sekolah, siangnya aku main ke rumahmu sambil berharap banget biar besoknya ortuku bisa ikut. Tapi ternyata ngga bisa dateng. Akhirnya aku nebeng keluargamu. Aku iri ngelihat temen-temen yang orang tuanya pada bisa dateng. Pas sesi peluk-pelukan (baca:maaf-maafan), kamu dipeluk ibumu, habis itu ibumu bilang “mbak datud mau dipeluk juga?”, trus dipeluk deh sama ibumu. Hehe.

                Waktu ujian tahfidz. Kamu paling ngga suka sama ujian tahfidz. Sampe waktu itu, ujian tahfidz terakhir. Aku temenin kamu setor ke asrama tujuh. Kamu nyampe nangis gara-gara hampir putus asa. Lucu, tapi kasihan. Padahal waktu kita barengan ngehafalin surat Al-Jinn yang notabene surat paling susah di juz 29 aja cepetan kamu ngehafalinnya. Tuh kan, harusnya kamu bisa. Gimana hafalannya sekarang, neng?

                Di akhir tahun, sebelum gladi bersih akhirissanah. Kita jalan-jalan dulu ke Amplas. Waktu itu bajuku sudah pada di pulangin. Cuma tersisa hem sama gamis. Kamu ngelarang aku make gamis, akhirnya kamu pinjemin aku kaos ijo garis-garismu. Pulang dari amplas kita berantem (lagi), lupa gara-gara apa. Yang jelas waktu kita nyampe asrama, asramanya dikunci.  Temen-temen udah pada berangkat ke GOR sekolah buat gladi bersih. Kamu bilang lagi capek banget, trus kamu nyuruh aku ngambil kuncinya. Sambil dongkol, aku ngambil kuncinya.

                Ultahmu di kelas sembilan bertepatan sama liburan. Aku udah ada rencana nelpon kamu jam 00.01. Ternyata ada seseorang yang ngajak aku partneran ngacangin kamu di H-1 ultahmu trus nelpon kamu lewat tengah malamnya. Aku setuju. Tapi ternyata dia nyurangin aku. Dia minta dia duluan yang nelpon kamu. Woy, aku siapamu dia siapamu??! Tapi akhirnya karena kasihan, aku ngalah sama dia. Kamu sempet marah gara-gara seharian di kacangin. Hehe. Seru.

                Event terakhir kita setelah cap tiga jari, kita ke di Sendang Ayu. Kita makan-makan seangkatan. Kamu bilang kalo kamu ngga bisa ikut. Aku ngga terima. Masa perpisahannya ngga seru banget. Aku maksa kamu. Tapi ya mau gimana lagi, lha kamunya ngga ada yang nganter. Akhirnya Zulfa nawarin diri buat njemput kamu. Sambi HHC, aku bilang ke kamu. Alhamdulillah kamu mau. Aku masih inget, waktu itu kamu pake baju merah (yaiyalah, wong ada fotonya). Ternyata orang tua+adekmu ngikut ke sendang ayu juga. Hehe, betapa sayangnya mereka sama kamu. Di akhir, sebelum aku balik ke asrama, kamu balik ke rumah, kita pelukan dulu #oh tidaak, mataku berkaca-kaca. Dan dipelukanmu, aku nangis kenceng tapi kamu ngga nangis sama sekali. Kamu malah nenangin aku.

Dan setelah hari itu, sampai sekarang, kita belum pernah bertemu lagi.

Sedikit lebai, mungkin kata “kangen”, “rindu”, “miss”, “musytaqun”, ngga bisa nggambarin perasaanku setelah ngetik lima halaman surat ini. Kita unik. Kita aneh. Dengan segala keanehan itu yang membuat persahabatan kita tetep aku ingat walaupun sudah satu tahun kita belum ketemu lagi.
Aku bertanya “Kenapa waktu di sendang ayu kamu ngga nangis ya? Apa kamu berusaha tegar? Apa kamu ngga mau nangis bareng? Apa kamu memang ngga sedih sama sekali?”. Kamu menjawab dengan kalimat yang sangat bijak sekali, “kalo aku ikutan nangis, besok sama besoknya lagi aku bakal nangis juga. Aku ngga mau terpuruk. Toh sedih juga nggga harus nangis kan? Kalo kita dua-duanya nangis, siapa dong yang nenangin?”
p.s. : jangan kira aku lupa sama miladmu (emangnya kamu yg taun kemarin lupain miladku :p), walaupun emang sengaja aku ngirim ini malem, biar kamu kira aku lupa atau ngga peduli sama kamu. Yah, kita emang jauh, tapi masih bisa lah peluang ngasih kado, walaupun ini nggabisa dibilang kado yang bagus. Selamat menikmati hari berkurangnya usia kehidupan. Semoga usiamu bermanfaat.
Dan ketika aku menemuimu nanti, aku akan mendapatkanmu sebagai sosok Fatma Rizky Azzizah yang telah menjadi gadis cantik yang pintar dan sholihah tanpa menghilangkan keunikan sifat-sifatnya. Allahumma Aamin

Kota Industri, penghujung 17 Juni 2011
With everything inside of me (haha..),
                                                                                                            Ishmah RafiDATUDdini

3 komentar:

Fauzia Farah Azzahra mengatakan...

Subhanalloh.. indah sekali surat ini.. pasti fatma seneng banget dehh ;) hhe maaf yaa. numpang baca boleh kannnn ? :)

~Muthia~ mengatakan...

subhanalloh :'-) #melting

~Muthia~ mengatakan...

subhanalloh .. :'-) #melting